PENGELOLAAN USAHA TANI JAGUNG BERWAWASAN LINGKUNGAN PADA LAHAN KERING

Abstrak

Pengelolaan lahan kering yang tepat guna  harus berazas wawasan lingkungan.  Hal ini penting untuk menghantarkan capaian pengelolaan pertanian lahan kering yang dapat meningkatkan kualitas biofisik lahan dan produktivitasnya  (kesinambungan sumberdaya alam).  Pengelolaan usahatani jagung yang berwawasan lingkungan pada lahan kering diupayakan secara maksimal dengan menerapkan teknologi yang konsisten dengan kaidah-kaidah konservasi tanah dan air.  Pola tanam jagung di lahan kering dianjurkan menggunakan pola tanam ganda (multiple cropping) baik dengan tanaman tahunan maupun dengan tanaman semusim dari jenis legum.  Pemeliharaan tanaman jagung baik dalam pemupukan maupun pengendalian organisme pengganggu tanaman memaksimalkan penggunaan bahan organik sehingga kelestarian lingkungan dapat dipertahankan.  Penggunaan pupuk anorganik dan pestisida berspektrum sempit dilaksanakan secara bijaksana, yaitu sesuai dengan dosis dan konsentrasi yang dianjurkan serta digunakan jika fungsinya tidak dapat digantikan dengan yang lain.  Teknologi yang ditawarkan harus berimplikasi terhadap kesinambungan peningkatan pendapatan dengan wawasan agribisnis dan didukung oleh pembangunan infrastruktur ekonomi.

PENDAHULUAN

Pengembangan pertanian lahan kering merupakan alternatif yang sangat penting untuk mengalihkan paradigma lahan sawah sebagai tulang punggung  pertanian dan sebagai pemenuhan utama produksi pangan nasional.  Potensi lahan kering di Indonesia cukup besar, menurut data BPS, 1996, luas lahan kering sesuai dengan penggunaannya adalah sekitar 21.968.130 hektar, yang terdiri dari tegalan/kebun (8.383.599 ha), ladang/huma (3.179.213 ha), lahan yang sementara tidak diusahakan (8.560.336 ha), dan lahan tadah hujan (1.844.982 ha) (Sinulingga, 1999).

Hal ini sangat beralasan karena lahan-lahan persawahan di Indonesia umumnya telah banyak mengalami alih fungsi menjadi lahan nonpertanian.  Perkembangan luas lahan irigasi selalu berfluktuasi dan cenderung menurun setiap lima tahunan sesuai siklus musim kemarau.  Tantangan lain dari lahan pertanian sawah  adalah  kemunduran produktivitas karena intervensi  manusia yang sangat intensif.

Lahan-lahan kritis relatif rentan terhadap fenomena kerusakan lahan akibat  erosi, kesuburan serta  produktivitas tanah yang relatif rendah,  dan keadaan iklim yang kurang menguntungkan. Keterbatasan air tahunan merupakan kendala yang membatasi pola pertanaman yang ada di daerah lahan kering. Fluktuasi lengas tanah pada sistem pertanaman lahan kering  sangat tergantung pada pasokan air hujan.

Degradasi lahan yang muncul adalah erosi pada lahan perbukitan dan atau lahan miring, makin menurunnya kualitas kesuburan tanah (lapisan tanah menipis, agregat tanah tidak stabil), serta aliran permukaan yang terjadi pada musim hujan lebih dari 70% hilang menuju ke laut.  Pengelolaan sistem pertanaman (cropping system) dan pengelolaan tanah dan air dalam arti luas di tingkat petani masih belum memadai baik dari aspek kelestarian sumberdaya alam (berwawasan lingkungan) dan keberlanjutan pendapatan (berwawasan agribisnis).  Hal ini sangat terkait dengan penguasaan petani di wilayah pedesaan lahan kering terhadap teknologi budidaya dan konservasi air yang masih jauh dari memadai (Ma’shum, dkk. 2009).  Tanaman semusim yang banyak diusahakan di lahan kering antara lain  jagung, ubi kayu, dan kacang-kacangan; baik ditanam secara monokultur maupun multiple cropping (tanam ganda).  Umumnya tanaman jagung ditumpangsarikan dengan tanaman jenis legum.  Tanaman kacang-kacangan mempunyai interaksi positif (simbiosis mutualisme) dengan bakteri Rhizobium; dapat meningkatkan kesuburan tanah (Jumin, 2002).

Jagung menempati posisi penting dalam perekonomian nasional karena merupakan sumber karbohidrat dan bahan baku industri pakan dan pangan.  Jagung sering kali dominan di daerah-daerah yang bukan penghasil padi  dan merupakan tanaman pokok kedua yang penting setelah tanaman padi (Tohari, Martono, dan Somo Wiyarjo, 2007).  Kebutuhan jagung dalam negeri untuk pakan sudah mencapai 4,9 juta ton pada tahun 2005 dan diprediksi menjadi 6,6 juta ton pada tahun 2010 (Ditjen Tanaman Pangan, 2006 dalam Akil dan Dahlan, 2009).  Peluang ekspor semakin terbuka mengingat negara penghasil jagung seperti Amerika, Argentina, dan Cina mulai membatasi volume ekspornya karena kebutuhan jagung mereka meningkat.  Penelitian oleh berbagai institusi pemerintah maupun swasta telah menghasilkan teknologi budi daya jagung dengan produktivitas 4,5-10,0 t/ha, bergantung pada potensi lahan dan teknologi produksi yang diterapkan (Subandi, et al. 2006 dalam Akil dan Dahlan, 2009). Produktivitas jagung nasional baru mencapai 3,4 ton/ha. Salah satu faktor yang menyebabkan besarnya senjang hasil jagung antara di tingkat penelitian dengan di tingkat petani adalah lambannya proses diseminasi dan adopsi teknologi. Berbagai masalah dan tantangan perlu diatasi dalam diseminasi teknologi; antara lain teknologi budidaya tanaman yang berwawasan lingkungan.  Selain itu, kebijakan pemerintah dalam hal diseminasi teknologi diperlukan untuk mendukung pengembangan agribisnis jagung.

TEKNOLOGI BUDI DAYA

Teknologi budidaya yang ditawarkan harus aman terhadap lingkungan, ditinjau dari kelestarian ekosistem, kesehatan lingkungan, keragaman hayati, kesehatan konsumen, dan keberlanjutan sistem produksi. Usahatani ramah lingkungan, pengelolaan tanaman secara terpadu, dan pengendalian hama secara terpadu pada dasarnya mengintegrasikan komponen teknologi yang aman terhadap lingkungan. Oleh karena itu, komponen teknologi perlu dikaji dampaknya terhadap lingkungan sebelum dikembangkan.

Waktu Tanam dan Pola Tanam

Salah satu masalah yang dihadapi dalam upaya peningkatan produktivitas jagung adalah penanaman yang sering tertunda. Pada lahan kering beriklim kering dengan curah hujan terbatas, penanaman jagung harus tepat waktu agar tanaman tidak mengalami kekeringan. Pada lahan kering (tegalan) kebutuhan air dari tanaman bersumber dari curah hujan dan residu air tanah, sehingga penetapan waktu tanam sangat tergantung pada curah hujan. Bila curah hujan cukup sepanjang musim penanaman jagung dilahan kering dapat dilakukan dua sampai tiga kali dalam setahun.

Macam pola tanam jagung pada lahan kering, yaitu:

a.   Pertanaman Secara Monokultur

Pertanaman jagung secara monokultur sudah lama dilakukan petani di daerah-daerah sentra produksi jagung; penanaman dilakukan disepanjang musim tanpa diselingi dengan komoditas lain (pergiliran tanaman).  Hubungan antartanaman dalam ekosistem  tersebut bersifat kompetitif dalam mendapatkan nutrisi, O2, CO2, air, dan ruang tumbuh. Oleh karena itu diperlukan pengaturan jarak tanam yang tepat agar persaingan antartanaman dapat diminimalisasi (Jumin, 2002).

b.   Pertanaman secara Multiple cropping

Dewasa ini penanaman jagung dengan pola monokultur sudah mulai berkurang karena sudah banyak yang intercropping dengan komoditas tanaman tahunan seperti sawit, kakao dan pisang atau ditumpangsarikan dengan tanaman semusim lainnya, seperti kedelai, kacang hijau, dan padi huma (Ma’shum, dkk. 2009).  Seperti halnya pada tanaman monokultur, pola tanam multiple cropping pada suatu ekosistem akan menimbulkan hubungan kompetisi antarindividu dan atau populasi tanaman.

Penyiapan Lahan

Di daerah dengan curah hujan terbatas, penanaman jagung tidak dapat ditunda. Penundaan waktu tanam menyebabkan tanaman mengalami kekeringan atau bahkan gagal panen. Masalah yang dihadapi dalam penyiapan lahan adalah tanah yang keras pada saat kering, atau lengket pada saat basah. Dalam kondisi demikian, teknik tanpa olah tanah (TOT) dapat diterapkan.

Cara penyiapan lahan sangat bergantung pada fisik tanah seperti tekstur tanah. Tanah bertekstur berat perlu pengolahan yang intensif. Sebaliknya, tanah bertekstur ringan sampai sedang dapat disiapkan dengan teknik olah tanah konservasi seperti olah tanah minimum (OTM) atau TOT. Keuntungan penyiapan lahan dengan teknik olah tanah konservasi adalah dapat memajukan waktu tanam, menghemat tenaga kerja, mengurangi pemakaian bahan bakar untuk mengolah tanah dengan traktor, mengurangi erosi, dan meningkatkan kandungan air tanah (FAO 2000 dalam Akil dan Dahlan, 2009)).

Budidaya jagung dengan teknik penyiapan lahan konservasi dapat berhasil baik pada tanah bertekstur ringan sampai sedang dan ditunjang oleh drainase yang baik. Di beberapa tempat, hasil jagung dengan teknologi TOT lebih baik dibanding teknik olah tanah sempurna (OTS) maupun OTM. Keunggulan teknik TOT adalah dapat mengurangi biaya untuk pengolahan tanah dan pengairan. Hasil yang lebih tinggi dari teknik TOT diperoleh pada kondisi lingkungan tumbuh tanaman yang lebih baik, tertama dari aspek kecukupan lengas tanah.

Pembersihan gulma sebaiknya dilakukan secara manual; gulma yang telah dicabut dibenamkan ke dalam larikan sepanjang barisan tanaman, kemudian disiram dengan Effective Microorganisme (EM4) dengan konsentrasi sesuai anjuran agar proses dekomposisinya lebih cepat.  Penggunaan herbisida masih dapat dilakukan; yang perlu diperhatikan adalah penggunaan dosis dan konsentrasinya harus sesuai dengan yang direkomendasikan.

Kultivar

Di antara komponen teknologi produksi, kultivar unggul mempunyai peran penting dalam peningkatan produksi jagung. Perannya menonjol dalam potensi hasil per satuan luas, toleran terhadap hama dan penyakit, kesesuaian terhadap lingkungan, dan preferensi konsumen. Saat ini telah banyak kultivar unggul jagung yang dipasarkan. Dari segi jenisnya, dikenal dua jenis jagung yakni hibrida dan komposit (bersari bebas). Dibanding jenis komposit, jagung hibrida umumnya mempunyai kelebihan dalam hal potensi hasil yang lebih tinggi dan pertumbuhan tanaman lebih seragam.

Pengembangan jagung perlu dipadukan dengan upaya produksi biomas untuk pakan sehingga lebih produktif dan berorientasi agribisnis. Hal ini semakin penting artinya bagi wilayah-wilayah marginal, seperti agroekosistem lahan kering.  Kultivar jagung yang dapat menghasilkan biomas segar yang tinggi, pada umur 75 hari setelah tanam (HST), yaitu Bima-1, Semar-10, Lamuru, dan Bisma (Akil dan Dahlan, 2009).

Populasi dan Cara Tanam

Salah satu upaya untuk mendapatkan hasil optimum adalah mengatur populasi tanaman. Secara umum, kepadatan tanam anjuran adalah 66.667 tanaman/ha. Ini dapat dicapai dengan jarak tanam antarbaris 75 cm, dan 20 cm dalam barisan dengan satu tanaman per rumpun, atau jarak antarbaris 40 cm dengan dua tanaman per rumpun.

Bagi daerah yang kekurangan tenaga kerja, jarak tanam dalam barisan 40 cm dengan dua tanaman per lubang lebih memungkinkan. Apabila penanaman jagung bertujuan untuk produksi biji dan sekaligus untuk biomas hijauan, kepadatan yang dianjurkan adalah 200.000-300.000 tanaman/ha dengan penanaman 3-4 benih per rumpun.

Pemanenan secara berkala dilakukan selama 30-45 HST untuk produksi hijauan sambil menjarangkan tanaman hingga kepadatan 66.667 tanaman/ha untuk produksi biji. Hal ini dianjurkan pada musim kemarau, pada saat rumput kurang tersedia bagi ternak dan petani mempunyai ternak. Cara ini mendukung sistem integrasi jagung-ternak (sapi, kerbau, dan kuda).

Di Indonesia, penanaman jagung dilakukan secara manual dengan memasukkan benih ke dalam lubang tugal maupun alur tanam yang disiapkan dengan bajak ditarik ternak. Cara tanam ini membutuhkan tenaga kerja 10-16 HOK/ha.

Balitsereal telah merancang alat tanam ATB1-2RBalitsereal yang dapat dioperasikan pada lahan kering maupun sawah setelah panen padi. Alat tanam ini dapat mengolah tanah secara sempurna maupun secara minimum.  Kapasitas kerja alat berkisar antara 8-10 jam/ha, bergantung pada kondisi lahan dan keterampilan operator. Dalam pengoperasiannya, alat ini digandengkan pada traktor tangan. Agar alat dapat bekerja dengan baik, tanah harus bersih dari sisa-sisa tanaman (brangkasan, tunggul, dan akar semak belukar) dan tidak berbatu (Akil dan Dahlan,  2009).

Pemupukan

Pemupukan secara berimbang dan rasional merupakan kunci utama keberhasilan peningkatan produktivitas jagung. Kadar unsur hara di dalam tanah, jenis pupuk/hara yang sesuai, dan kondisi lingkungan fisik, khususnya agroklimat, merupakan faktor penting yang perlu diperhatikan dalam mencapai produktivitas maksimal tanaman. Analisis kimia tanah merupakan informasi yang dapat membantu dalam mengevaluasi kondisi tanah bagi pertumbuhan tanaman.  Dalam praktek pemupukan, yang perlu diperhatikan adalah jenis pupuk dan takaran optimum pada jenis tanah dan lingkungan tertentu.

Lahan pertanian umumnya tidak mengandung cukup N, kecuali pada lahan yang baru dibuka dari vegetasi hutan. Pada tanah Latosol, Vulkanis, Mediteran, dan Podsolik, pemberian pupuk urea dengan takaran 200-400 kg/ha memberikan efisiensi pemupukan (setiap kg hasil jagung yang diperoleh dari setiap kg pupuk urea yang diberikan) 6,0-7,5.  Hasil penelitian di Maros dengan menggunakan tiga kultivar hibrida dan dua kultivar komposit menunjukkan bahwa takaran pupuk urea yang optimal untuk varietas hibrida adalah 420 kg/ha sedangkan untuk kultivar komposit 350 kg/ha. Berbeda dengan N, pemberian pupuk P perlu dicermati karena tidak semua tanah memerlukan tambahan pupuk P. Pada lahan kering jenis tanah Vulkanis di Malang, tanaman jagung kurang tanggap terhadap pemberian P. Pada tanah berkapur, pemberian TSP dengan takaran 100-200 kg/ha masih menunjukkan efisiensi pemupukan yang memadai. Pengaruh pemupukan P sangat nyata pada tanah Podsolik yang ditunjukkan oleh tingginya efisiensi pemupukan yaitu 9,5-14,6 kg biji/kg pupuk hingga takaran 300 kg TSP/ha. Pada tanah Podsolik, ketersediaan P merupakan faktor pembatas bagi pertumbuhan tanaman, sebab selain kandungannya sangat rendah, tanah ini juga sangat kuat mengikat P, sehingga menjadi tidak tersedia bagi tanaman. Nilai kritis P dalam tanah adalah 9,0 ppm. Apabila kadungan P tanah kurang dari 9,0 ppm, pemberian pupuk P mutlak diperlukan (Akil et.al. 2002 dalam Akil dan Dahlan, 2009).  Seperti halnya pupuk P, pemberian pupuk K juga harus dicermati, karena pemupukan K pada umumnya kurang memberikan tanggapan, kecuali pada tanah Grumusol dengan K-dd (K dapat ditukar) 0,24 me/100 g, tanah Aluvial dengan K-dd 0,27 me/100 g, dan tanah Podsolik dengan K-dd kurang dari 0,30 me/100 g. Pada tanah-tanah tanggapan tersebut, pemberian 50 – 100 kg KCl/ha memperlihatkan efisiensi yang tinggi, terutama pada tanah Grumosol (37,2) dan Podsolik (16,0). Untuk efisiensi pemupukan, jenis dan takaran pupuk yang diberikan hendaknya didasarkan pada hasil analisis/uji tanah. Namun pendekatan itu dihadapkan kepada: (a) keterbatasan areal yang tanahnya telah dianalisis, (b) perubahan status hara tanah sejalan dengan lama pemanfaatan dan pengelolaan hara, dan (c) sulitnya petani membiayai analisis tanahnya sendiri. Oleh sebab itu, diperlukan pendekatan lain, misalnya dengan petak omisi yang dapat dikerjakan sendiri oleh petani/kelompok tani.

Kandungan bahan organik pada lahan yang diusahakan secara intensif umumnya rendah, sehingga pemberian pupuk organik memegang peranan penting untuk meningkatkan produktivitas lahan. Pengaruh positif pemberian pupuk kandang dan pupuk hijau dalam takaran tinggi (5-20 t/ha) telah dilaporkan oleh sejumlah peneliti. Pada tanah Aluvial, pemberian kotoran sapi atau pupuk hijau dari daun gamal dengan takaran 5-20 t/ha dapat menggantikan 100-200 kg pupuk urea/ha (Akil et al. 2003 dalam Akil dan Dahlan, 2009). Pemberian pupuk kandang sebanyak 5 t/ha atau lebih adalah suatu hal yang tidak mudah dilakukan petani karena terkait dengan ketersediaan, harga, maupun pengangkutannya. Sebab itu, pemberian pupuk kandang, atau abu jerami padi sebagai penutup biji jagung pada lubang tanam sebanyak 1-3 t/ha dinilai optimal (Akil dan Dahlan, 2009). Pupuk kandang dan atau pupuk hijau sebaiknya dijadikan pupuk bokashi; dikomposkan dengan menggunakan EM4, sehingga selain meningkatkan kandungan nutrisi dalam tanah juga akan meningkatkan pengayaan mikroorganisme probiotik di daerah rizosphere.

Waktu dan cara pemberian pupuk disesuaikan dengan kondisi lingkungan setempat. Pemberian pupuk dengan cara disebar di atas permukaan tanah, akan menyebabkan sebagian besar pupuk yang diberikan menguap dan tidak dapat diserap tanaman. Pemberian pupuk urea sebaiknya tiga kali pada 7, 25, dan 40 hari setelah tanam (HST) atau dua kali pada 7 dan 35 HST, ditugal 7-10 cm di samping tanaman dan ditutup dengan tanah. Pupuk P dan K diberikan pada 7 HST. Pupuk organik diberikan pada saat tanam sebagai penutup benih atau lubang tanam (Akil dan Dahlan., 2009).

Pengairan

Budi daya jagung di lahan kering sangat tergantung pada musim hujan. Agar distribusi air lebih efektif ke tanaman, petani umumnya membuat saluran air di antara barisan tanaman dengan menggunakan cangkul atau bajak ditarik  ternak. Selama pertumbuhannya, tanaman jagung memerlukan pengairan yang cukup. Lahan irigasi dengan sumber air terbatas dan lahan sawah tadah hujan pada musim kemarau memerlukan pengairan hingga mencapai kapasitas lapang sebanyak empat kali, yaitu pada umur 15, 30, 45, dan 60 HST.

Pembuatan tandon air, bendungan dan embung akan memperbesar daya tampungan air hujan dan air permukaan. Hasil penelitian Ma`shum, Lolita, Sukartono, dan Soemeinaboedhy (2000) dalam Ma’shum dkk. (2009) mengungkapkan bahwa hasil panenan air hujan di wilayah lahan kering Pringgabaya Lombok Timur (6m3 air/100m2 areal tangkapan) dapat dimanfaatkan untuk pemenuhan kebutuhan air paska musim hujan.

Pengendalian Gulma

Tanpa pengendalian gulma, pertumbuhan tanaman jagung tertekan sehingga hasilnya rendah. Gulma merupakan tumbuhan yang berkompetisi dengan tanaman yang dibudidayakan. Oleh sebab itu, pengendalian gulma mutlak diperlukan, apalagi pada budi daya tanpa olah tanah atau pada lahan kering.  Spesies gulma Digitaria sanguinalis bila tumbuh pada kondisi kering yang ekstrim akan membentuk akar-akar pendek  dan pertumbuhan tajuk terhenti.  Bila kondisi lingkungan menjadi baik, pertumbuhannya akan pulih kembali (Tohari, dkk. 2007).  Pengendalian gulma dapat dilakukan dengan cara manual seperti penyiangan menggunakan cangkul atau bajak, atau secara mekanis; secara kimiawi dengan menggunakan herbisida hendaknya dilakukan secara bijaksana; jika memungkinkan secara manual atau mekanis maka herbisida tidak perlu dilakukan.

Dari segi teknis, penyiangan dengan herbisida tidak berbeda dengan penyiangan secara mekanis. Takaran dan jenis herbisida yang digunakan bergantung pada jenis gulma, kepadatan gulma, dan anjuran penggunaan masing-masing herbisida. Penyemprotan herbisida untuk pengendalian gulma sebaiknya dilakukan dua kali, masingmasing pada saat tanaman berumur 21 dan 42 HST.

Pengendalian Hama dan Penyakit

Gangguan hama dan penyakit pada tanaman jagung akan menurunkan hasil tanaman jagung per satuan luas. Hubungan hama dengan tanaman yang dibudidayakan bersifat predasi; hama memakan bagian tanaman sehingga pertumbuhan tanaman terganggu. Adapun pathogen, organisme yang menyebabkan penyakit pada tanaman, hubungannya dengan tanaman budidaya adalah bersifat parasitisme.  Pengendalian hama dan penyakit diupayakan dengan menggunakan pestisida nabati. Misalnya belalang daun jagung dapat dikendalikan dengan menggunakan larutan dari daun sengon buto yang telah direndam dalam air selama 24 jam dengan petrbandingan 25 kg daun sengon : 100 liter air. Biji dan daun nimba (Azadirachta indica) efektif menekan hama ulat, kutu, kumbang, dan penggerek serta patogen cendawan (Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura, 2009).   Pengendalian secara hayati dapat pula dilakukan dengan mengintroduksikan predator untuk hama tertentu pada ekosistem tersebut.

Penggunaan bahan kimiawi dilakukan jika di daerah tersebut kesulitan mendapatkan bahan untuk membuat pestisida nabati atau serangan yang membutuhkan penanganan yang cepat. Lalat bibit dapat dikendalikan dengan aplikasi insektisida karbofuran 0,15-0,30 kg ba/ha yang diberikan pada lubang pada saat tanam.  Aplikasi karbofuran dengan takaran 0,5-10 kg ba/ha saat tanaman berumur 7 HST, dapat mengendalikan penggerek batang. Pencegahan penyakit bulai dapat dilakukan dengan menanam kultivar tahan secara serempak pada hamparan luas, eradikasi tanaman sakit, dan perlakuan benih dengan fungisida berbahan aktif metalaxyl dengan takaran 2,5 g/kg benih dicampur dengan 10 ml air yang disuspensikan dan dicampur dengan benih secara merata pada saat tanam (Akil dan Dahlan,  2009).

Panen

Panen dilakukan pada saat biji telah masak fisiologis yang ditandai oleh adanya black layer pada biji. Panen merupakan tahap awal yang penting dari seluruh rangkaian penanganan pascapanen jagung, karena berpengaruh terhadap jumlah dan mutu hasil. Panen terlalu awal menyebabkan jumlah butir muda banyak, sehingga mutu biji dan daya simpannya rendah. Sebaliknya, terlambat panen mengakibatkan penurunan mutu dan peningkatan kehilangan hasil. Secara umum, saat panen yang tepat ditentukan oleh tingkat kemasakan biji, namun yang utama adalah berdasarkan penampilan visual, yaitu menuanya klobot atau bagian-bagian tanaman secara keseluruhan, mulai dari daun yang telah berwarna kecoklatan. Tanda-tanda jagung siap panen: (a) umur tanaman mencapai maksimum, yakni setelah pengisian biji optimal; (b) daun menguning dan sebagian besar mulai mengering; (c) klobot sudah kering atau kuning; (d)bila klobot dibuka, biji terlihat mengkilap dan keras, bila ditekan dengan kuku tidak membekas pada biji; dan (e) kadar air biji 25-35%.

PENUTUP

Pengelolaan lahan kering yang tepat guna  harus berazas wawasan lingkungan, yaitu dengan pemahami secara paripurna sifat dan ciri agroekosistem wilayah. Hal ini penting untuk menghantarkan capaian pengelolaan pertanian lahan kering yang dapat meningkatkan kualitas biofisik lahan dan produktivitasnya  (kesinambungan sumberdaya alam). Masukan teknologi budidaya dan konservasi air, serta prioritas diversifikasi komoditi unggulan lahan kering harus sesuai dengan kondisi agroekosistem wilayah.

  Pengelolaan usahatani jagung yang berwawasan lingkungan pada lahan kering diupayakan secara maksimal dengan menerapkan teknologi yang konsisten dengan kaidah-kaidah konservasi tanah dan air, antara lain :

 – mencegah erosi tanah melalui penerapan sistem olah tanah    konservasi,

–    pemberian mulsa organik,

–    pembuatan  terassaring dan pertanaman menurut kontur.

Pola tanam jagung di lahan kering dianjurkan menggunakan pola tanam ganda (multiple cropping) baik dengan tanaman tahunan maupun dengan tanaman semusim dari jenis legum.  Lingkungan bersih dan lestari pada prinsipnya adalah alam bebas yang mekanisme perubahan dan interaksi di antara komponen ekosistem berlangsung tanpa campur tangan manusia.

Pemeliharaan tanaman jagung baik dalam pemupukan maupun pengendalian organisme pengganggu tanaman memaksimalkan penggunaan bahan organik sehingga lelestarian lingkungan dapat dipertahankan.  Penggunaan pupuk anorganik dan pestisida berspektrum sempit dilaksanakan secara bijaksana, yaitu sesuai dengan dosis dan konsentrasi yang dianjurkan serta digunakan jika fungsinya tidak dapat digantikan dengan yang lain.

Diperlukan kajian lebih mendalam tentang  karakteristik sosial-ekonomi dan budaya masyarakat wilayah sasaran.  Teknologi yang ditawarkan harus berimplikasi terhadap kesinambungan peningkatan pendapatan dengan wawasan agribisnis dan didukung oleh pembangunan infrastruktur ekonomi; dapat diterima oleh masyarakat setempat  dan memberikan nilai tambah bagi pendapatan usaha tani.

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Akil, M. dan Dahlan, H. A.  2009.  Budidaya Jagung dan Diseminasi Teknologi. Balai Penelitian Tanaman Serealia, Maros.                               http://balitsereal.litbang.deptan.go.id/bjagung/satutiga.pdf – Tanggal akses  12 Maret  2010.

Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura, 2009.  Materi Sekolah Lapang System of Rice Intensification (SRI).  Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Kabupaten Garut.

Jumin, H.B. 2002.  Agronomi.  Rajawali Press, Jakarta.

Ma`shum, M.,  Lolita E.S., dan Sukartono. 2009. Strategi Pengelolaan Sumber Daya Pertanian Lahan Kering Berwawasan Lingkungan di Nusa Tenggara Barat. http://ntb.litbang.deptan.go.id – Tanggal akses 12  Maret  2010.

Sinulingga, Ng. M. 1999.  Dinamika Pengembangan Sumber Daya Lahan Dalam Pembangunan Tanaman Pangan dan Hortikultura.  Dalam: Refleksi Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura.  Pustaka Sinar Harapan.  Jakarta.

Tohari, E. Martono, dan S. Somowiyarjo, 2007.  Budidaya Tanaman Pangan Utama.  Penerbit Universitas Terbuka.  Jakarta.

Comments are closed.